Selasa, 02 Februari 2010

Sinopsis BRILLIANT LEGACY episode 10 -14

Sinopsis Brilliant Legacy Episode 10

Tayang: Kamis, 28 Januari 2010 pukul 15:30 WIB di Indosiar


Begitu melihat makam sang istri, Pyung-joong sadar kalau Eun-sung ada didekat situ dan langsung berlari menyusul.


Dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/84134/brilliant-legacy-episode-10 [Edisi online: Rabu, 27 Januari 2010]Sambil berlari, Pyung-joong (Jun In-taek) memanggil-manggil Eun-sung (Han Hyo-joo) yang tengah menunduk di dalam mobil Woo-hwan (Lee Seung-gi). Samar-samar Eun-sung mendengar suara teriakan sang ayah, tapi sayangnya saat menoleh, mobil yang dikemudikan oleh Woo-hwan telah memasuki sebuah belokan.



Sebelum pulang, mobil Woo-hwan berhenti di sebuah tempat makan. Keduanya kembali bertengkar ketika Eun-sung memilih untuk makan di tempat terpisah, Woo-hwan langsung menuduh gadis itu berusaha membuatnya terlihat seperti orang jahat. Alasan Eun-sung sukses membuat Woo-hwan terdiam, dan akhirnya mengalah. Siapa sangka saat makan, Eun-sung tidak menyentuh menu yang disajikan dengan alasan alergi.


Begitu sampai dirumah, Woo-hwan melakukan hal yang sama sekali tidak diduga siapapun : ia mengembalikan kelebihan uang pemberian Nenek Jang Sook-ja (Ban Hyo-jung) beserta kunci mobil. Tidak cuma itu, tanpa sadar Woo-hwan membela Eun-sung saat ibunya Young-ran (Yoo Ji-in) dan adiknya Woo-jung (Han Ye-won) menyindir gadis itu.


Sung-hee terkejut saat mendapati seorang agen properti berdiri didepan pintu apartemennya. Rupanya semua adalah ulang Seung-mi (Moon Chae-won), yang sudah membulatkan tekad menjual apartemen dan memberikan hasil penjualannya pada Eun-sung sambil meminta maaf. Namun, gadis itu langsung ragu-ragu saat sang ibu menakut-nakuti dengan menyebut bahwa bila hal tersebut terjadi, maka hubungannya dengan Woo-hwan bakal berantakan.


Melihat Eun-sung nekat keluar rumah saat hari masih subuh untuk mengantar susu (meski sudah dilarang untuk bekerja karena kakinya masih bengkak), Nenek Jang cuma tersenyum. Baru saja berjalan sambil menuntun sepeda, tiba-tiba Jun-se (Bae Soo-bin) muncul sambil (pura-pura) merengut sehingga membuat Eun-sung kaget. Rupanya, pria itu sengaja datang untuk membantu Eun-sung, yang akhirnya dibonceng, untuk mengantar susu.


Mendapat telepon dari Jun-se, Woo-jung menghadap Nenek Jang untuk minta ijin supaya diperbolehkan pindah tempat kerja. Sadar kalau sang cucu menyukai Jun-se, Nenek Jang akhirnya memberi ijin setelah mewanti-wanti supaya Woo-jung tidak berulah. Tapi begitu sampai, Woo-jung langsung mendapat musuh baru : Hye-ri (Min Young-won) yang langsung menimpali ucapan tidak sopan gadis itu dengan nada tinggi.


Di restoran, Eun-sung yang masih terkilir terus menempel Woo-hwan (yang lagi-lagi gagal menunjukkan sikap ramah pada pelanggan). Karena kesal, Eun-sung langsung meminta pria itu membayar cicilan hutangnya setiap hari. Rupanya, hal itu digunakan Eun-sung untuk memaksa Woo-hwan supaya mau makan siang bersama para karyawan lain. Tidak punya pilihan lagi karena uangnya pas-pasan, Woo-hwan yang memiliki gengsi tinggi akhirnya malah menikmati makanan restoran.


Curiga karena Eun-sung tidak juga memberi kabar setelah kembali ke Korea (ia tidak sadar kalau Jung-hee berbohong), Pyung-joong berusaha melacak alamat yang pernah dilihatnya sebelum bertemu sang istri. Di tempat lain, Woo-hwan kembali harus menelan gengsinya dengan menghadap sang nenek untuk meminjam uang demi menghadiri acara pembukaan tempat usaha baru Jung-hee.


Diberitahu kalau Nenek Jang bakal datang, Manajer Lee Joon-young (Baek Seung-hyun) menyuruh Eun-sung untuk pulang kerja lebih cepat. Saat keluar, ternyata ia telah ditunggu oleh Nenek Jang, yang beralasan ingin memberi kejutan pada gadis itu.


Nenek Jang ternyata punya rencana sendiri, ia membelikan Eun-sung pakaian baru. Tidak cuma itu, Nenek Jang, yang semakin sayang pada gadis rajin itu, juga mentraktir Eun-sung ke sebuah salon untuk memotong rambut dan merias wajah. Sebelum berpisah, Nenek Jang mengingatkan supaya Eun-sung tidak melupakan fakta kalau dirinya adalah wanita, dimana memakai pakaian bagus dan mendandani diri sendiri bisa membuat perasaan lebih baik.


Hye-ri berniat memberi kejutan dengan mengajak Eun-sung makan di restoran milik Jun-se tempatnya bekerja, namun niat tersebut gagal ketika keduanya nyaris bertabrakan di pintu masuk, Hye-ri pangling melihat Eun-sung yang telah didandani. Yang tidak kalah terkejut adalah Jun-se, yang sempat melongo oleh sosok Eun-sung yang begitu cantik dan berbeda dari biasanya. Eun-sung sendiri langsung tersipu malu dan mulai gugup begitu dipuji.


Begitu sampai di rumah, Nenek Jang berpapasan dengan Young-ran dan langsung meminta wanita itu untuk menaruh barang belanjaannya di kamar Eun-sung. Keruan saja Young-ran tersinggung, ia langsung menganggap Nenek Jang telah pilih kasih dan berniat menjual tanah warisan miliknya.


Ancaman tersebut ternyata tidak digubris Nenek Jang, yang malah mengatakan bahwa bila sudah bisa menjual tanah dan memulai bisnis, itu berarti Young-ran bisa keluar dari rumah yang sekarang ditinggalinya. Ucapan itu sukses membuat Young-ran terdiam, ibu Woo-jung tersebut akhirnya menerima tawaran untuk mengganti pekerjaan di pabrik dengan pekerjaan membereskan rumah alias menjadi asisten Kepala Pelayan Pyo Sung-chul (Lee Seung-hyung).


Setelah selesai acara, Eun-sung diantar oleh Jun-se. Hanya melihat dari belakang, Woo-hwan yang juga baru pulang mengira kalau Eun-sung adalah Woo-jung adiknya. Langsung menggoda kalau gadis itu berdandan untuk menarik perhatian Jun-se, Woo-hwan sangat terkejut (sekaligus terkesima) saat tahu yang ada dihadapannya adalah Eun-sung.


Usai meresmikan acara pembukaan, Jung-hee langsung mendapat kejutan saat sampai ke apartemen : Seung-mi ternyata benar-benar serius berniat menjual tempat tinggal mereka. Bahkan, kali ini hasutan Jung-hee bahwa Eun-sung tidak akan mengampuni gadis itu bila semuanya terbongkar tidak lagi mempan. Keduanya tidak sadar bahwa beberapa saat kemudian, kejutan besar akan muncul di depan pintu apartemen.


Sinopsis Brilliant Legacy Episode 11

Tayang: Jumat, 29 Januari 2010 pukul 15:30 WIB di Indosiar


Begitu melihat ayah tirinya Pyung-joong masih hidup dan ada di hadapannya, Seung-mi langsung berteriak histeris.


Dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/84160/brilliant-legacy-episode-11 [Edisi online: Kamis, 28 Januari 2010]Eun-sung (Moon Chae-won) menatap Pyung-joong (Jun In-taek) dengan bingung, namun ia mulai mengerti apa yang terjadi ketika Sung-hee (Kim Mi-sook) muncul dibelakangnya dan mengatakan bahwa Eun-sung (Han Hyo-joo) telah kembali ke Amerika dengan membawa Eun-woo (Yun Joon-suk).


Tidak ingin putrinya mendengar lebih banyak lagi, Sung-hee langsung menarik Pyung-joong keluar. Meski Pyung-joong ngotot kalau dirinya benar-benar melihat Eun-sung, Sung-hee mampu membalikkan kecurigaan dengan balik memfitnah Eun-sung. Ia tidak sadar bahwa Seung-mi mendengar semua pembicaraan tersebut.


Sejak melihat Eun-sung dalam ‘bentuk’ yang lain, Woo-hwan (Lee Seung-gi) semakin sering menatap gadis itu (yang sudah tentu membuat Eun-sung kesal). Saat bekerja di restoran, Woo-hwan kembali berulah dengan mencipratkan kuah ke baju salah seorang pelanggan. Bukannya minta maaf, dengan sombong Woo-hwan menyebut bakal mengganti biaya cuci. Saat nyaris terjadi keributan, Eun-sung langsung mewakili Woo-hwan untuk minta maaf.


Saat bicara empat mata, Eun-sung sangat terkejut saat Woo-hwan mengatakan kalau dirinya belum pernah minta maaf kepada siapapun sebelumnya. Dasar keras kepala, Woo-hwan tidak mau menurut sehingga pertengkaran dengan Eun-sung tidak bisa dihindari lagi. Keduanya saling berteriak satu sama lain, namun ada satu ucapan Eun-sung yang benar-benar mengena : tanpa uang, Woo-hwan sama seperti parasit yang hidupnya menumpang pada orang lain.


Saking marahnya, Woo-hwan nyaris saja menampar Eun-sung. Melihat sikap Woo-hwan, Eun-sung semakin marah dan sambil berteriak mengatakan bakal langsung menerima bila Nenek Jang memutuskan untuk mewariskan seluruh harta kekayaan pada dirinya. Begitu kembali bekerja, Eun-sung mengira dirinya bakal ditegur oleh Manajer Lee Joon-young (Baek Seung-hyun). Namun sang manajer ternyata membawa berita lain : Eun-sung bakal dipindahtugaskan ke pabrik.


Di rumah, Young-ran gembira karena membayangkan kalau dirinya bakal bersantai seharian dirumah. Dugaannya salah besar, tiba-tiba Kepala Pelayan Pyo mengetuk pintu kamar sambil meminta sang majikan untuk menyiapkan makan pagi. Tidak cuma itu, Young-ran langsung terduduk lemas saat tahu dirinya juga harus mengepel lantai, mencuci pakaian dengan tangan, hingga membersihkan karpet.


Nasib Woo-jung di restoran Jun-se masih lebih baik, ia melayani tamu dengan gembira. Tentu saja, semua itu disebabkan karena dirinya bisa berdekatan dengan Jun-se yang diam-diam ditaksirnya. Melihat sikap Woo-jung yang berusaha mencari perhatian, Hye-ri langsung muak.


Begitu sampai dirumah, Eun-sung ternyata berniat mentraktir seluruh anggota keluarga Nenek Jang. Aksi tersebut membuat Woo-jung langsung cemberut, ia sempat meremehkan masakan buatan Eun-sung sebelum kemudian bungkam setelah mencoba rasanya. Sebagai bentuk syukur, Eun-sung membungkukkan badan sambil mengucapkan terima kasih. Dasar Woo-jung, ia mengira hal itu berarti Eun-sung bakal keluar dari rumah, sehingga keruan saja ia langsung ditegur Nenek Jang.


Begitu kembali ke apartemen, Seung-mi langsung mengacuhkan Sung-hee dan tanpa basa-basi meminta sang ibu untuk memberitahu alamat email Pyung-joong. Bisa dibayangkan, bagaimana kagetnya Pyung-joong saat membaca email dari Eun-sung, yang isinya menyampaikan kebencian gadis itu pada sang ayah dan ibu tiri. Dari kejadian itu Seung-mi sadar, sudah terlambat baginya untuk bertobat.


Berbeda dengan Eun-sung yang begitu gembira di hari pertamanya bekerja di pabrik, Woo-hwan seperti anak ayam kehilangan induk saat bekerja di restoran. Kerap melamun, ia mulai merasa kehilangan sosok Eun-sung. Kembali berulah saat diminta untuk membereskan sepatu pelanggan, Woo-hwan langsung diusir oleh Manajer Lee.


Bisa dibayangkan, bagaimana kagetnya Eun-sung saat melihat Woo-hwan muncul di pabrik. Matanya langsung melotot saat tahu kalau pemuda itu (lagi-lagi) bakal bekerja di tempat yang sama dengannya. Bedanya, kali ini Woo-hwan tidak berani bertingkah karena manajer pabrik ternyata adalah salah satu sahabat mendiang ayahnya. Bahkan, Woo-hwan cuma bisa terdiam ketika pengawas pabrik, yang ternyata adalah wanita yang pernah dikasarinya, membentak pemuda itu.


Berbekal foto Eun-woo, anak buah Kepala Pelayan Pyo Sung-chul (Lee Seung-hyung) akhirnya menemukan adik Eun-sung tersebut. Ditemani oleh Jun-se, Eun-sung yang gembira langsung menjemput Eun-woo. Sayang kegembiraan tersebut hanya sementara, Eun-woo ternyata telah menghilang lagi.


Saat mengobrol dengan sepasang suami-istri yang merawat sang adik, Eun-sung sangat terkejut saat diberitahu bahwa saat ditemukan, Eun-woo membawa susu coklat pemberian ibunya. Mulai bisa menebak apa yang terjadi, Eun-sung langsung bergegas ke sebuah tempat : apartemen Sung-hee.


Sinopsis Brilliant Legacy Episode 12

Tayang: Senin, 1 Februari 2010 pukul 15:30 WIB di Indosiar


Saat melihat kamera, Sung-hee sangat terkejut melihat Eun-sung sudah muncul didepan kamar apartemennya.


Dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/84198/brilliant-legacy-episode-12 [Edisi online: Senin, 1 Februari 2010]Begitu melihat wajah Sung-hee (Kim Mi-sook), Eun-sung (Han Hyo-joo) langsung menginterogasi sang ibu tiri soal keberadaan Eun-woo (Yun Joon-suk). Bukti yang disodorkan cukup kuat, pakaian terakhir Eun-woo dan sebutan ‘ibu’ yang sempat dilontarkan remaja itu.


Sung-hee berusaha berkelit, ia mengatakan sama sekali tidak tahu apa-apa. Namun, Eun-sung yang sudah terlanjur kesal langsung mengatakan tidak bakal memaafkan tindakan sang ibu tiri. Begitu kembali ke apartemen, Sung-hee diajak oleh Seung-mi (Moon Chae-won) untuk segera pindah apartemen karena tempat tinggal mereka telah diketahui oleh terlalu banyak orang.


Akibat kejadian yang menimpa Eun-sung, sikap seisi rumah mulai dari Young-ran (Yoo Ji-in), Woo-jung (Han Ye-won), dan (terutama) Woo-hwan (Lee Seung-gi) langsung berubah drastis terhadap gadis itu. Bahkan, Young-ran dan Woo-jung menyalahkan Nenek Jang Sook-ja (Ban Hyo-jung) yang tidak menceritakan latar belakang gadis itu sebelumnya.


Sejak kembali ke rumah, Eun-sung terus mengurung diri di kamar dan menolak untuk makan. Tidak ingin gadis itu terus bersedih, Nenek Jang masuk ke kamar Eun-sung dan berusaha mengingatkannya supaya tidak menyerah begitu saja. Sempat kesal, Eun-sung langsung berubah trenyuh mendengar cerita Nenek Jang dan langsung menangis di bahu wanita tua itu.


Pembicaraan dengan Nenek Jang sukses membangkitkan sedikit semangat Eun-sung, yang keesokan harinya memutuskan kembali bekerja. Sempat meminta maaf pada atasannya karena absen, betapa terkejutnya gadis itu saat tahu bahwa saat dirinya tidak masuk, Jun-se (Bae Soo-bin) ternyata menggantikan posisinya untuk bekerja.


Saat jam istirahat, Eun-sung mendapat telepon dari Sung-hee. Bertemu di pinggir sebuah taman, Sung-hee kembali mengaku tidak tahu apa-apa soal Eun-woo dan kembali menekan Eun-sung untuk tidak bicara soal hubungan mereka pada Nenek Jang dengan alasan demi kebahagiaan Seung-mi. Meski sudah tidak lagi mempercayai sang ibu tiri, Eun-sung ternyata masih mau menuruti permintaan Sung-hee demi Seung-mi.


Di rumah, Woo-hwan yang perasaannya semakin tidak menentu mulai memainkan gitar, yang tentu saja membuat seisi rumah gempar. Tidak cuma itu, ia bahkan tidak bereaksi apa-apa ketika mendapat gaji bulanan dari Nenek Jang. Setelah menghitung uang yang didapat, ia sengaja menemui Eun-sung dengan alasan siap membayar hutangnya pada gadis itu.


Siapa sangka, Eun-sung malah bersikap dingin sambil menatap Woo-hwan dengan kesal. Setelah terus didesak, akhirnya baru ketahuan kenapa sikap Eun-sung berubah : Woo-hwan dianggap sebagai penyebab Eun-sung kehilangan Eun-woo. Penuturan itu sukses membuat Woo-hwan, yang sebelumnya kerap bersikap sombong dan pemarah, merasa bersalah.


Kali ini situasinya berbalik, Woo-hwan terus mengikuti Eun-sung. Secara tidak diduga, pemuda itu mampu mengatakan satu hal yang sudah lama tidak diucapkannya : maaf. Bahkan di pabrik sekalipun, Woo-hwan sempat kebingungan ketika tidak melihat sosok Eun-sung di jam makan siang. Di gudang sambil terus memegangi dahinya, Eun-sung tiba-tiba teringat akan sesuatu.


Memutuskan untuk mengecek kepemilikan apartemen Sung-hee, Eun-sung akhirnya sadar kalau sang ibu tiri dan Seung-mi berbohong. Begitu kembali ke rumah, suasana hatinya semakin kacau karena Young-ran dan Woo-jung memintanya untuk segera keluar dari rumah sambil menceritakan soal niat Nenek Jang untuk mewariskan perusahaan Jin-sung pada gadis itu.


Begitu bicara dengan Nenek Jang, Eun-sung baru sadar kalau wanita tua itu benar-benar serius. Menyebut bahwa semua dilakukan untuk menyelamatkan perusahaan Jin Sung, Nenek Jan cuma meminta satu syarat : Eun-sung harus membuktikan kemampuannya karena kehadirannya sudah pasti bakal ditolak oleh pihak keluarga maupun karyawan Jin Sung.


Sempat menolak, Eun-sung akhirnya meminta waktu untuk berpikir. Teringat akan Eun-woo, gadis itu akhirnya memutuskan untuk menerima tawaran Nenek Jang. Gembira karena sadar kalau telah menemukan pewaris yang cocok, Nenek Jang memanggil pengacara dan anggota keluarganya untuk berkumpul demi memberi pengumuman mengejutkan.


Sinopsis Brilliant Legacy Episode 13

Tayang: Selasa, 2 Februari 2010 pukul 15:30 WIB di Indosiar


Begitu Nenek Jang memberitahu bahwa warisannya jatuh ke tangan Eun-sung, Young-ran bersama dua anaknya Woo-hwan dan Woo-jung sangat kaget.


Dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/84228/brilliant-legacy-episode-13 [Edisi online: Senin, 1 Februari 2010]Tidak cuma Young-ran (Yoo Ji-in), Woo-hwan (Lee Seung-gi), dan Woo-jung (Han Ye-won) yang marah, melainkan juga Park Tae-soo (Choi Jung-woo). Pasalnya, Nenek Jang Sook-ja (Ban Hyo-jung) tiba-tiba mengubah surat warisan tanpa memberitahu dirinya sebagai pengacara keluarga.


Rupanya Nenek Jang tidak main-main, ia bahkan mempercayakan surat warisan terbarunya pada pengacara lain. Menceritakan soal masa lalunya, Nenek Jang mengatakan bahwa Eun-sung dianggap memiliki idealisme yang sama dengan dirinya. Suasana panas langsung muncul, Nenek Jang dengan marah menyebut bahwa dirinya berhak menunjuk siapapun sebagai pewaris mengingat semua harta adalah miliknya.


Lee Seung-gi dan Han Hyo-joo sebagai Woo-hwan dan Eun-sung dalam Drama Laris Korea, Brilliant Legacy


Saat mencari udara segar, Woo-hwan bertemu dengan Eun-sung (Han Hyo-joo). Langsung menyindir gadis itu sebagai orang yang tidak tahu malu, Woo-hwan langsung terdiam saat Eun-sung mengatakan bahwa apa yang terjadi adalah akibat kesalahan pemuda itu yang tidak bisa menjaga kepercayaan Nenek Jang.


Di kantor, Direktur Park Tae-soo masih berusaha membujuk Nenek Jang, yang dengan tegas menyebut bahwa meski pria itu punya kemampuan, namun dirinya terlalu ambisius dan memiliki idealisme yang berbeda. Keluar dengan kecewa, Direktur Park berpapasan dengan Eun-sung, yang langsung mengenalinya sebagai ayah Jun-se (Bae Soo-bin).


Begitu bertemu dengan Nenek Jang, Eun-sung mengatakan kalau dirinya belum pantas untuk diangkat sebagai manajer dan langsung setuju saat sang nenek merekomendasikan nama manajer Lee Joon-young (Baek Seung-hyun). Saat hendak pulang, Eun-sung berpapasan dengan Seung-mi (Moon Chae-won), yang langsung mendapat perlakuan dingin.


Setelah memeriksa restoran dimana ia bakal bekerja, Eun-sung mendatangi restoran Jun-se untuk memberitahu kabar gembira tentang dirinya pada sang empunya restoran dan Hye-ri (Min Young-won). Berbeda dengan Hye-ri yang langsung melonjak kegirangan, Jun-se langsung terdiam karena ia sadar betul akan tantangan berat yang harus dihadapi Eun-sung.


Namun, Eun-sung sambil tersenyum mengatakan bahwa apa yang dilakukannya adalah demi mengalahkan keserakahan seseorang. Begitu Eun-sung pulang, Jun-se mendapat telepon dari ayahnya Tae-soo. Dengan setengah mabuk, Tae-soo memaksa Jun-se untuk masuk ke perusahaan Jin-sung karena ia tidak rela hasil kerjanya selama 20 tahun dirusak oleh gadis bernama Eun-sung.


Memutuskan untuk tidak bekerja, Young-ran dan Woo-jung mendapat ide cemerlang : keluar dari rumah sekaligus memutuskan hubungan keluarga dengan Nenek Jang bila isi surat warisan tidak diubah. Keduanya berharap, ancaman tersebut bakal membuat Nenek Jang berubah pikiran.


Untuk melampiaskan kesedihan, Woo-hwan mampir di klub malam milik sahabatnya Young-suk (Jung Suk-won). Saat tengah asyik minum, ia ditelepon oleh Seung-mi, yang langsung memutuskan untuk menyusul. Tepat pada saat Seung-mi muncul, Young-suk membimbing Eun-woo (Yun Joon-suk) masuk ke kamar sehingga keduanya tidak sempat bertemu muka.


Saat kembali ke rumah, ingatan Woo-hwan langsung melayang ke masa-masa bahagia saat pertama kali baru menempati rumah tersebut. Ia masih ingat betul bagaimana gembiranya Nenek Jang. ibunya Young-ran, dan Woo-sung ketika itu. Ketika duduk di beranda, tanpa sengaja ia mendengar percakapan sang nenek dengan kepala pelayan Pyo Sung-chul (Lee Seung-hyung).


Bisa dibayangkan, bagaimana sedihnya Woo-hwan saat mendengar ucapan Nenek Jang yang mengaku sudah menyerah dengan kelakuan sang cucu sejak dirinya melempar segepok uang ke wajah Manajer Lee. Ia langsung teringat dengan hal-hal yang pernah dialami mulai dari saat berfoya-foya hingga kejadian terakhir saat dirinya dikira sebagai sopir.


Paginya, Woo-hwan mendatangi kantor Nenek Jang untuk meminta supaya ditempatkan di restoran yang sama dengan Eun-sung demi membuktikan kemampuan dirinya. Bahkan, pemuda itu mengaku tidak perduli kalau semua warisan diserahkan pada Eun-sung asalkan dirinya diberi kesempatan.


Di saat Woo-hwan akhirnya menyerah dan mengikuti kemauan Nenek Jang, Young-ran dan Woo-jung mengambil keputusan nekat keluar dari rumah. Sebelum pergi, keduanya mengancam bakal memutuskan hubungan keluarga bila sang nenek tidak mengubah wasiatnya. Karena tidak memiliki banyak uang, Young-ran dan Woo-jung akhirnya menumpang di apartemen Sung-hee.


Sementara itu, Woo-hwan tiba-tiba muncul di restoran tempat Eun-sung bekerja. Tanpa basa-basi, ia menarik gadis itu ke tempat yang sepi untuk bicara empat mata. Dengan tegas, Woo-hwan menyebut tidak akan menyerahkan perusahaan Jin-sung begitu saja pada Eun-sung.


Sinopsis Brilliant Legacy Episode 14

Tayang: Rabu, 3 Februari 2010 pukul 15:30 WIB di Indosiar

Dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/84260/brilliant-legacy-episode-14 [Edisi online: Selasa, 2 Februari 2010]Melihat sikap Woo-hwan (Lee Seung-gi) yang tidak seperti biasanya, Eun-sung (Han Hyo-joo) sempat keheranan. Begitu kembali ke restoran dan mendengar Manajer Lee Joon-young (Baek Seung-hyun) memanggil pemuda itu, Eun-sung membelalakkan mata tidak percaya : Woo-hwan ditempatkan di restoran yang sama dengannya.


Kehadiran Young-ran (Yoo Ji-in) dan Woo-jung (Han Ye-won) di apartemennya membuat Sung-hee (Kim Mi-sook) sibuk, ia langsung membersihkan barang-barang yang bisa menunjukkan hubungan dengan Eun-sung. Bahkan, foto keluarga barunya dimasukkan ke dalam tas milik Seung-mi (Moon Chae-won) supaya tidak terlihat.


Gertakan Young-ran dan Woo-jung ternyata tidak membuat gentar Nenek Jang Sook-ja (Ban Hyo-jung), yang keruan saja membuat keduanya ketar-ketir. Apalagi, Woo-hwan ternyata tetap tinggal di rumah. Dengan mulut manisnya, Sung-hee membela keputusan Young-ran dan Woo-jung serta menyalahkan Eun-sung yang mau menerima warisan Nenek Jang tanpa memikirkan perasaan keluarga sang nenek.


Di hari kedua bekerja di restoran cabang, Woo-hwan melakukan berbagai kejutan. Pertama, ia mengganti pakaian resmi yang biasa dikenakan dengan yang lebih kasual sehingga Eun-sung sempat keheranan. Hal kedua yang dilakukannya benar-benar drastis, Woo-hwan menyambut para tamu yang datang dengan sikap penuh hormat dan sopan. Keruan saja, Manajer Lee dan (terutama) Eun-sung terbengong-bengong saking takjubnya.


Begitu melihat reaksi para pekerja restoran, Woo-hwan langsung melangkah ke belakang gedung dengan perasaan malu setengah mati. Setelah selesai makan siang, Manajer Lee memerintahkan Woo-hwan untuk menggantikan pekerjaan tukang parkir. Wajah Eun-sung langsung pucat ketika dua orang pelanggan mempermalukan pemuda itu, namun ia tersenyum begitu melihat Woo-hwan mampu mengendalikan emosinya.


Saat sampai di rumah, Sung-hee hanya bisa menggelengkan kepala melihat Young-ran yang bermalas-malasan dan membuat apartemennya berantakan. Meski kesal, Sung-hee berusaha menutupi perasaannya. Tak lama kemudian, Woo-hwan muncul bersama Seung-mi. Rupanya, kehadiran pemuda itu juga membawa misi ganda : mengajak ibunya Young-ran dan adiknya Woo-jung pulang.


Kembali ke rumah ternyata tidak semudah yang dikira. Begitu Young-ran dan Woo-jung muncul, keduanya langsung disambut oleh kemarahan Nenek Jang, yang langsung mengusir mereka keluar. Keruan saja, Woo-hwan dan Kepala Pelayan Pyo berusaha mati-matian membujuk Nenek Jang. Setelah tenang, Nenek Jang akhirnya mengijinkan Young-ran dan Woo-jung pulang.


Saat hendak pulang, Sung-hee bertemu dengan Eun-sung yang kebetulan baru sampai. Keduanya langsung terlibat pembicaraan serius, Sung-hee kembali mendesak Eun-sung untuk mau melepas warisan Nenek Jang dengan alasan demi kebahagiaan Woo-hwan. Namun kali ini Eun-sung tidak terpancing, dengan tegas ia mengatakan tidak akan membiarkan harta Nenek Jang jatuh ke tangan Sung-hee yang serakah dan tega melakukan apa saja untuk mendapatkan apa yang dimau.


Di restoran, Manajer Lee langsung menegur Woo-hwan saat mendengar pemuda itu memanggil Eun-sung, yang memiliki jabatan yang lebih tinggi, dengan panggilan biasa. Di atas gedung, Eun-sung langsung tertawa terbahak-bahak begitu Woo-hwan memanggilnya dengan bahasa formal. Diam-diam, Woo-hwan terkesima melihat Eun-sung yang apa adanya.


Obrolan antara Eun-sung dan Woo-hwan mampu meluruskan kesalahpahaman yang terjadi (Eun-sung mengira Woo-hwan mengacuhkannya karena soal warisan Nenek Jang, padahal apa yang dilakukan pemuda tersebut adalah karena merasa bersalah telah membuat Eun-sung kehilangan ayah sekaligus adik tercintanya). Keduanya akhirnya sepakat untuk memisahkan masalah pribadi dengan pekerjaan.


Pelan tapi pasti, Woo-hwan mulai terpikat dengan Eun-sung terutama sejak melihat gadis itu tertawa lepas. Tiba-tiba pintu kamarnya diketuk, dan di depan pintu telah menunggu Eun-sung yang langsung menyerahkan amplop berisi uang.


Diam-diam, Seung-mi terus berkomunikasi lewat email dengan Pyung-joong (Jun In-taek) dengan menyamar sebagai Eun-sung. Paginya, ia meminta Sung-hee untuk meminjamkan sejumlah uang pada sang ayah tiri supaya bisa hidup mandiri. Permintaan tersebut sudah tentu membuat Seung-hee heran, pasalnya tidak ada yang tahu dimana Pyung-joong tinggal.


Pulang dari restoran dan hendak mengembalikan tas Seung-mi yang sempat diminta Woo-jung, secara kebetulan Woo-hwan membuka tas tersebut. Apa yang dilihatnya sangat mengejutkan : foto keluarga Seung-mi dan Sung-hee…dimana satu sosok yang sangat dikenalnya juga ada disana.

sumber :

http://pangeran229.wordpress.com/2009/12/27/sinopsis-brilliant-legacy-episode/

0 komentar:

Posting Komentar